Saturday, September 3, 2011

Ketika Cinta Bertasbih Review

Aku baru je habis tengok Ketika Cinta Bertasbih dengan mama. Tak sangka aku copy movie ni dari sorang member aku which is very awkward. Pada mulanya ada jugak sorang dua member suruh tengok cerita ni. Aku buat taktau je, aku ingat jenis cerita cinta yang biasa je. Tapi movie ini sangat berbeda. Well what can I say about this movie…?

It was superbly tragically awesome!

Cerita ini sangat matang dengan pengisiannya. Concept yang dibawa oleh mereka semua sangat indah tentang mengharungi kehidupan sebagai manusia, terutamanya sebagai Umat Islam terhebat. Apa yang mereka relatekan tentang sesuatu situasi dengan konsep Islam membuatkan hati saya tersentap sebentar. Like seriously weh. Sampai ada satu tahap tu, aku rasa malu dengan diri aku sendiri (you will find out why I told you so if you watch this movie)

Cintanya berlandaskan Islam.

Which is hardly to get and to have it from now on. You know.. Life is very unpredictable. We can change everything that we wanted to be. We can change the way we live, the way we think. But there’s one thing you never ever change it for the rest of your life; until your last breathe – Islam – the concept and understanding.

I almost cried. Almost.

Bila seorang lelaki ini, namanya Azzam (Pelajar Lepasan Universiti Al-Azhar) sudah penat untuk mencari jodohnya kerana tiap kali dia cuba untuk merisik seseorang wanita, pasti ada halangan. So dia fed up dengan semua tu. Jadi, dia bertanyakan pada seorang Ustaz yang sangat dia kagumi, bahawa jika seseorang wanita sesuai menjadi pasangan hidupnya dan dia juga sesuai untuk wanita itu, maka berikanlah wanita itu cincin emas supaya dia dapat mengahwininya.

Maka, lantas Ustaz itu terus berkata..

“Ada seorang wanita ini sangat patuh dengan Ibu bapanya, agamanya, sayangi Nabi Muhammad SAW.. Dia akhirinya dilamar dan dikahwini oleh seseorang. Selepas 6 bulan dia berkahwin, suaminya tidak bertanggungjawab dengan nafkah batinnya, lalu mereka bercerai . Apa kamu mahu mengahwininya dia?”

“Ya Allah semestinya jika tiada halangan.”

“Jadi, kamu solat maghrib aja di sini. Lepas itu, gue akan uruskan pernikahannya”

“Bagus sekali. Tapi bolehkah aku tahu namanya? Tempat tinggalnya?”

“Dia anak ku”

“Anna?”

“Iya Anna”

“MashaAllah… Alhamdulilah” terus menangis gembira.

Dan Anna terus menangis kerana terlalu gembira, lalu sujud syukur ke hadrat Ilahi. Azzam jadi jodohnya.

But still undercontrol. Aku tak nangis sangat. Hihi. Gue pengen cinta hebat seperti ini juga sih. Seperti mana kita tahu, jodoh kita ada ditangan tuhan ya? Maka gue harus bisa aja nugguinnya dan bila tiba masanya, itulah pilihan yang terbaik buatku.

Siapa ya jodoh gue?

1 comment:

Amira Ilyani said...

HAHAHAHAHAHAH jiga kelakar! Intro dah cun cun dah bahasa malaysia. Bila bawah closing tu tiba2 tukar mood ;p

hmm iA, utk mndpt kn jodoh yg soleh bknlah kite yg mengejar, tp kite lah yg perlu membina diri ke arah solehah dahulu. insyaAllah :)